Jangan Tanya Asalku

Setiap berkenalan dengan orang baru (di luar domisili), biasanya orang tersebut menanyakan asal daerah kita. Lalu dengan cepat kita menjawabnya. Ini berbeda dengan saya, terkadang saya bingung harus menjawab apa. Kenapa??.

Oke, saya akan sedikit bercerita mengenai asal usul saya. Bagi sebagian orang mungkin ngga penting, tapi menurut saya (cukup) penting buat nambah-nambah postingan. Hihihi…

Saya terlahir dari pasangan sebrang pulau. Babeh saya asli Magelang sedangkan Emak asli Banjarmasin. Mereka merajut tali-tali asmara di Banjarmasin hingga menikah disana. Beberapa bulan setelah nikah, babeh mulai dipindahtugaskan ke Bandung selama bertahun-tahun. Di Bandunglah kakak-kakak saya lahir. Lalu beliau pindah tugas lagi ke Jogja, balik lagi ke Bandung, lalu terbang jauh ke Medan. Ketika tugas di Medan, kakak saya minta adik, atas bisikan itulah akhirnya saya diproduksi. 15 Maret tahun sekian, lahirlah saya di Medan.

Saya tinggal di Medan sampai umur 4 tahun, saat itu baru lulus TK nol kecil. Lalu, babeh dipindahkan lagi ke Balikpapan (nama kota lho ya, bukan tinggal di balik papan, saya bukan rayap!). Di Balikpapan hanya 2 tahun saja sampai kelas 1, lalu kembali pindah ke Bandung saat naik ke kelas 2.

11 tahun hidup di Bandung membuat lidah saya berasa Sunda. Banyak yang bilang kalau logat saya katanya Sunda banget padahal saya bukan USA a.k.a Urang Sunda Asli. Mungkin karena sudah terkontaminasi oleh teman-teman sepermainan yang sehari-harinya berbahasa sunda. Lagian dari SD-SMA di tanah sunda ya otomatis lidahnya udah terbiasa dengan logat sunda. Saya di Bandung dari 1997 sampai pertengahan 2008.

2008 keluarga mulai terpisah. Babeh yang sudah lama pensiun sengaja nunggu saya lulus SMA untuk pulang kampung. Beliau memutuskan balik ke Magelang sedangkan kakak-kakak saya sudah pada menikah ada yang tetap di Bandung dan ada yang terdampar di Banjarmasin. Saya sendiri memutuskan mengembara di Jogja, untung diijinkan karena masih dekat dengan Magelang.

Terdampar di Kota Gudeg dalam waktu singkat (hanya 6 bulan) membuat saya banyak dapat pengalaman baru. Saya bertemu keluarga baru (teman kos) yang benar-benar klop, rasa kekeluargaannya tinggi, dan di kos ini saya benar-benar berani berkespresi. Kalau kata teman saya “ngga ada anak kos yang punya ikatan batin sekuat psc”, berlebihan sih, tapi memang benar begitu yang saya rasakan. 6 bulan di Jogja secara waktu memang terlalu singkat, tapi secara kenangan……wuiiih berasa sudah bertahun-tahun. Jogja memang istimewa!.

2009 dengan berbagai macam pertimbangan, saya memutuskan pindah ke Magelang dan melanjutkan kuliah disini sampai akhirnya lulus dan sampai postingan ini dibuat saya masih di Magelang. Entah berikutnya saya akan terdampar dimana lagi, memang sudah ada rencana hijrah lagi, tetapi belum terlalu matang. Masih banyak hal yang bikin saya penasaran di Magelang ini.

Gegara asal-usul itulah saya sering bingung ketika ditanya orang. Saya ini jawa tulen, tapi logatnya sunda padahal bukan orang sunda. Lahirnya di Medan, tapi bukan orang medan dan sama sekali ngga ada keluarga di Medan. Setengah darah saya Banjarmasin, tapi bahasa banjar cuma bisa dikit. Nahlho….
Makanya awal mula pindah ke Magelang, orang ngga percaya saya jawa tulen. Wong diajak ngobrol saja saya jawab pakai bahasa Indonesia. Apalagi kalau ngomong bahasa jawa sama teman kampus, malah diece. Katanya bahasanya jadi aneh. Bahkan ada yang bilang saya ini jawa kw buka ori. Rrrrrr…. Jersey kali ada kw kw nya! -_____- . Sebenarnya saya sedikit mengerti bahasa jawa, hanya saja masih sulit untuk mengucapkan *alibi*.

Ada hal yang paling saya ingat dan berhasil bikin tengsin. Saya pernah ditanya begini “tindak pundi mbak?” (“Mau kemana mbak?”), waktu itu saya belum bisa membedakan “tindak” (“pergi”) sama “kundur” (“pulang”). Dengan suara lembut malu-malu meong saya jawab “nggarjo bu”. Dan mau tau gimana ekspresi si ibu? Dengan datarnya beliau ngomong ‘oh’ sambil senyum kecut lalu memalingkan muka. Itu jawaban yang salah besar! Untung diangkot cuma bertiga. Isin…. Gimana ngga isin, ditanya “mau pergi kemana” saya jawab “tegalrejo” padahal jelas-jelas saya naik angkot dari Tegalrejo yang arahnya ke Magelang kota!. Parahnya si ibu ngga mentranslate dan mengulang pertanyaannya, si supir yang kebetulan saya kenal hanya mesam mesem *Jleb kuadrat nek iki, cah!*.

Yayaya mungkin ini dampak dari kehidupan saya yang nomaden dan lama merantau di tanah sunda. Makanya sekarang kalau ada orang tanya asal saya, saya lebih sering pakai domisili. Kalau orangnya ngga percaya, saya bakal jawab kalau saya ini orang Indonesia :).

Satu hal yang saya dapat adalah hidup nomaden itu di satu sisi punya banyak keuntungan. Kita bisa mengenal berbagai macam tradisi dan kebudayaan lokal, berkenalan dengan orang berbagai macam daerah, punya banyak teman, banyak cerita, banyak peluang, dan tentunya kita bisa melihat ‘Indonesia’ lebih luas lagi, ngga hanya terpentok di lingkungan yang itu-itu saja. Ngga enaknya sih harus belajar adaptasi lagi dan itu ngga mudah bagi saya. Hihihi..

Yah kira-kira begitulah sekilas asal usul saya. Sebenarnya banyak buanget pengalaman di setiap tempat yang saya singgahi, hanya saja kalau ngetik disini jari saya bisa keriting, mata yang bacapun bisa jereng gegara kepanjangan.

Jadi, jangan tanya asalku (jika kamu nanti tak percaya dengan jawabanku), cukuplah Indonesia sebagai jawabannya. Eaaaaa. Ngomong opo toh. Hihihi..

3 Comments

  • sasy December 6, 2013 Reply

    Mba asalnya darimana mba? | mmmmmm *mikir* | kok diem mba? | bingung jawabnya | kenapa mba? | kayaknya saya amnesia |*langsung ngeplak* . Hehehehehe piiisssss

    • amalia December 6, 2013 Reply

      Errrrrrrrrrrrrrr -____-

  • Achmad Mutohar December 27, 2013 Reply

    Tegalrejo? Wah, tetanggaan donk.. 😀

Leave a Reply