Setelah IUFD, Kini BO (Blighted Ovum)

Pernah dengar istilah B.O (Blighted Ovum) atau Kehamilan Kosong? Ada yang bilang janinnya digondol jin?? Oh nooooo!!! Hamil kosong itu memang ada gaesss, jadi bukan hal mistik ya! Jadi B.O itu gimana kak? Ok, karena saya pernah mengalaminya, saya pun akan bercerita tentang pengalaman saya ini.

B.O atau Blighted Ovum a.k.a Kehamilan kosong adalah kejadian dimana mbak sel telur berhasil dibuahi oleh mas sperma tapi gagal berkembang jadi embrio. Kantong kehamilan, ketuban, dan plasenta akan tetap terbentuk dan berkembang tapi gak ada calon janinnya. Ibarat makan kacang kulit nih, begitu dibuka kulitnya eh kosong ga ada isinya. Zonk! Aaaak kena tipuuuuu kacaaang palsuuuuu. Penyebab utamanya biasanya faktor kromosom jadi pembuahannya gak sempurna. So, gak ada yang perlu disalahkan, karena memang seleksi alam, yang terbaik yang akan bertahan.

Jadi, kalau kamu telat haid terus testpack hasilnya positif, jangan senang dulu apalagi buru-buru upload di sosmed. Meski testpack  diklaim keakuratannya 99% tapi belum tentu kamu beneran hamil. Karena pada akhirnya hanya USG yang akan jadi bukti otentik apakah kamu beneran hamil atau nggak. Ini bukan salah testpack juga kok. Saat kantung kehamilan dan si plasenta terbentuk, tubuh memproduksi hormone hCG (hormone kehamilan) dan itu bisa terdeteksi dari urin makanya hasil testpack bisa positif.  Otak menerima sinyal bahwa ada kehamilan di rahimmu. Awalnya kamu tetap merasa seperti hamil normal, telat menstruasi, morning sickness, payudara mengencang, ngidam, pusing, mual, muntah, ngantukan, lemah letih lesu lunglai, dan segala sesuatu yang biasa dialami orang hamil muda. Seiring berjalannya waktu (biasanya hanya beberapa minggu) semua tanda itu berangsur-angsur hilang. Kemudian, ada yang flek lalu keguguran spontan, ada juga yang gak flek. Biasanya kehamilan kosong ini bertahan maksimal 12 minggu saja.

Ok, kembali ke laptop. Setelah tahun lalu diuji dengan IUFD, tahun ini saya diuji lagi sama yang namanya B.O. Ceritanya bulan September saya gak haid, ditunggu sampai 10 hari, kemudian tespack hasilnya 2 garis. Yeay!! Seneng banget dong ya, secara agustusnya kami sengaja honeymoon dan ternyata sukses nyantol, gak sia-sia kan. Nah, waktu itu gak langsung ke dokter. Pengalaman yang lalu, telat belum 2 minggu mah belum keliatan apa-apa, jadi kami sengaja nunggu sampai telat 2 mingguan. Setelah kira-kira pas waktunya, berangkatlah ke dokter. Kali ini sengaja milih dokter cewek, namanya dr.Ariesta Ch, Sp.Og. Kebetulan beliau buka praktek di rumahnya, berhubung deket dari Kotagede akhirnya kami memutuskan untuk periksa di rumahnya. Kesan pertama, dokter ini baik banget, ngayemi, gak jutek, gak menegangkan. Memang cocok kalau beliau direkomendasikan oleh banyak orang.

Pertama USG ternyata baru terbentuk kantung kehamilan, itupun ukurannya kecil sekali. Berdasarkan HPHT harusnya sudah 6 mingguan, ternyata berdasar USG kantungnya hanya berusia 4 mingguan. Dokter gak langsung vonis B.O lho ya.

“Jujur ini belum ada isinya, Mbak. Biasanya umur 6 mingguan sudah ada isinya. Kantungnya juga kecil sekali. Tapi gak apa-apa kok masih wajar, kita evaluasi 2 minggu lagi ya, mudah-mudahan kali ini sehat. Tetap konsumsi vitaminnya ya”. Sungguh jawaban yang menentramkan hati.

Selama 2 minggu, gejala hamil muda mulai terasa, pedejreng aja sih si gue dan yakin ada si dedek lagi tumbuh di rahim. Makan juga udah mulai rewog alias maruk, sehari bisa 5x makan dengan porsi sedikit. Berat badan sukses nambah 1 kg, makin pede aja kan ya. Begitu tiba waktunya periksa ternyata masih kosong. Jleb!

Waktu itu dokter Ariesta lagi cuti, diganti sama dokter Nurul. Beliau mendiagnosa kemungkinan B.O. Belum fix sih, masih bisa dievaluasi 2 minggu lagi. Karena kata beliau, kasus kayak gini biasanya harus dievaluasi 2-3 kali. Terus, saya masih pede?? Oh tidak sodara-sodara. Si hantu bernama Down Tralala itu joget-joget di depan saya. Pulanglah saya ke rumah dengan hati tak karuan,  berjalan perlahan dengan langkah tergontai  *backsound: Sheila On 7 – Berhenti Berharap. Mewek, meratapi nasib, dan si Down Tralala menang! Tapi Cuma malam itu doang, besoknya biasa lagi meski sesekali hati ini seperti teriris-iris. Sakiiit tapi gak berdarah. Aaaaaaaak!

1 minggu pertama, keyakinan bahwa hamil beneran masih kuat, apalagi gak ada flek sama sekali. Pede dong ya, yakin, optimis banget pokoknya. Minggu kedua menjelang periksa mulai memudar deh seiring gejala hamil berangsur-angsur hilang. Mulai panik, gelisah, muncul rasa kecewa, marah, dan lainnya. Dan di hari penentuan, kabar buruk itu datang.

Kembali diperiksa oleh dr. Ariesta. Cek USG perut ternyata masih kosong, kemudian cek USG Transvaginal ternyata fix kosong. Wow wow wow dunia serasa gelap tapi saya sudah mempersiapkan semuanya, jadi gak sedramatis kehilangan Anasera. Dokter menyarankan kuret dan diberi surat pengantar untuk kuret di RSKIA Sadewa, karena dr. Ariesta praktek disana.

Hasil USG Trans V BO

Hasil USG Trans V BO

 

 

“Fix kosong ini.. Kuret ya..”, kata bu dokter pas USG trans V

“iya dok”

“Soanya kalau dipertahankan juga percuma, kan gak ada apa-apanya, mau kuret di sadewa?”

“sama dokter kan?”

“iya sama saya”

“oke dok”

“Kalau sudah siap, kapan aja langsung datang ke IGD ya, ini saya beri surat pengantarnya”.

Dokter Ariesta ini meski suaranya keras tapi cara ngomongnya menentramkan hati, gak nakut-nakutin gitu lho, jadi nerimanya juga enak. Gak syok banget lah. Dengerin penjelasannya kenapa B.O bisa terjadi juga enak. Saran Bu Dokter, yang utama ubah lifestyle. Mulai pola hidup sehat, rajin olahraga, makan makanan bergizi, stop merokok bagi suami, jangan terlalu capek, jangan stress, dll. Karena bibit yang baik kesananya bakal terus baik.

Pulang periksa saya masih sempat jalan-jalan dan makan martabak telor dengan nikmatnya. Yes, ku harus bisa bisa berlapang dada, ku harus bisa bisa ambil hikmahnya *malah nyanyi. Kenyataannya gak gitu juga sih, kamuflase. Namanya manusia pasti adalah rasa kecewa, yekaaaan.

Lebih cepat lebih baik, begitu yang ada dipikiran saya. Sabtu Minggu dijadikan hari tenang sebelum menghadapi ujian sekolah *loh. Jalan-jalan, makan enak, kemudian gigit jari duite entek. Sempat stress gegara denger kalau kuret itu nanti bakal dipasang alat bentuknya kayak ranting, pas dipasang sakit. Ya ampun, stress banget lah, sumpah! Soalnya dulu jaman Anasera, buka jalan lahirnya pake obat bukan pakai laminaria. Weslah pasrah wae.

Senin pagi, 22 Oktober, siap berangkat ke RSKIA Sadewa. Dateng, masuk ke IGD, disambut dokter dan bidan (entah perawat) yang ramah. Pak Suami disuruh ngurus pendaftaran, saya tiduran sambil nunggu cek VT dan dikasih tau kalau belum ada pembukaan nanti bakal dikasih obat. Yeay!! Saya yakinkan dengan beberapa kali pertanyaan ngalor ngidul yang intinya memang bakal pakai obat. Sengaja gak nanya blak-blakan, pokoe pura-pura gak tau buka jalan lahir tuh pakai apa. Lumayan lama nunggu pendaftaran, saya bolak balik aja, kadang di ruang tunggu, kadang di IGD, gak betah rasanya kalau tiduran mulu, tambah stress. Setelah beres urus ini itu, saya balik ke IGD dan siap dikasih obat biar jalan lahir kebuka. Alhamdulillah Ya Allah cukup pakai obat, gak perlu pake alat aneh. Terimakasih, Engkau telah mempermudah semuanya. Nunggu bentar, lalu pindah ke kamar rawat inap buat nunggu kuret yang direncanakan jam 1.

Di kamar Cuma tidur-tiduran. Sesekali perawat datang buat tensi dan nyuruh ganti baju pakai “dress” rumah sakit.sekitar setengah 1 saya dipindahkan ke ruang bersalin. Lumayan deg-degan sih. Disana dipasang infus, tensi, denger dentingan alat-alat yang lagi disiapin sama perawat, pasang kuping dengerin orang ngobrol ngalor ngidul sambil nyeruput es jeruk. Ah rasanya tenggorokan ini meraung-raung pengen nyeruput es jeruk juga, seger banget kayaknya, tapi apa daya dari awal datang udah disuruh puasa.

Jam 1 dokter tak kunjung tiba, ternyata diundur jadi jam 2 dan ada 1 pasien yang mau dikuret juga. Bojoku terdampar di luar sendirian, sedangkan sebelah saya boleh didampingi suami selama nunggu dokter. Aaaah sungguh tak adil rasanya, huoooo huoooo. Kami sama-sama ngowoh di tempat berbeda.

Setelah nunggu lama sambil ngowoh mbayangke es jeruk, dokterpun tiba. Ternyata sebelah saya duluan yang dikuret. Astagaaaa, kuping gue bakal menyaksikan proses kuret orang lain (sebelum gue).  Oh No, pasti serem! Kenyataannya gak seseram yang dibayangkan. Rasa-rasanya pengen ngekek tapi diampet pas dengerin obrolan dokter dan tim. Geli-geli piyeeee gitu.

“Berasa mandangin kita ya”, begitulah kira-kira salah satu percakapannya.

Entah apa yang dimaksud. Setelah saya mengalami, mungkin yang dimaksud yang ada dipikiran saya. Ah, tapi mungkin itu hanya pikiran kotor saja.

Dan ternyata prosesnya emang Cuma sebentar, gak nyampe setengah jam.

Beberapa menit sebelum sebelah saya beres, muncul dah ibu-ibu perawat mulai masang oksigen, benerin posisi, nyuruh “berpose”, disorot lampu kanan kiri tengah, jreng jreeeeng woooow gue bakal konser nih! Kemudian datang dokter anastesi yang nyuruh berdoa sambil masukin sesuatu ke infus. Gak lama sayapun terlelap. Mungkin saya konser di alam mimpi.

Tetiba sayup-sayup terdengar suara adzan ashar dan suara perawat yang manggil “keluarga ibu Rizki”, kemudian pak suami datang. Kondisi saya masih mabok berat, ngomong masih sadar gak sadar, mata masih muter-muter, lama-lama semua normal. Ngobrol-ngobrol sama Pak Suami sambil ngupingin obrolan dokter dan perawat yang lagi “snack time” *perasaan dari tadi nguping mulu yak.. Lalu kembali diantar ke ruang rawat inap.

Setelah saya bisa pipis, infus dicabut, dan saya dinyatakan boleh pulang. Alhamdulillah, saya pun milih pulang dan istirahat di rumah. Semoga kondisi segera pulih dan bisa ikhtiar lagi, lalu nyantol lagi dan berkembang dengan sempurna, lahir hidup dengan selamat, jadi anak sholeh, sehat, normal, sempurna yang bisa dimomong hingga akhir hayat kami. Aamiin.

Oke, jadi gitulah kira-kira pengalaman B.O saya. Kecewa itu manusiawi, tapi jangan sampai berlarut-larut. Percayalah, Allah gak bakal ngasih cobaan diluar kemampuan hamba-Nya. Bersyukur masih disayang Allah. Saya tetap yakin, doa-doa saya akan terkabul di waktu yang tepat menurut-Nya. Kejadian ini bukan untuk saling menyalahkan diri sendiri, justru untuk saling menguatkan. Kita kuat, kita bisa!

Meski dua bunga telah layu, bukankah masih ada kesempatan untuk menanam bunga-bunga berikutnya? Jangan menyerah, di waktu yang tepat menurut-Nya, bunga itu akan tumbuh bermekaran dengan sempurna menghiasi hidup kita.

NB:

Kesan kuret di RSKIA Sadewa, Sleman, Yogyakarta

Pelayanannya dari IGD, Ranap, Tindakan, dan dokter sangat bagus dan ramah-ramah. RS nya juga bersih, ruangan bersih.  Saya ambil kelas 2 (umum), dapat ruangan yang isinya 2 orang pasien. VT dan masukin obat dilakukan dengan lembut jadi gak kerasa sakit. Hanya saja pendaftarannya yang lama, yaaa antriannya emang banyak sih. Harga standar. Bintang 4 deh buat Sadewa. Bintang 5 buat dr.Ariesta dan tim. Terimakasih Ya Allah. Terimakasih ortu, mertua, kakak-kakakku, sahabat-sahabatku, dan semuanya. Terimakasih suamiku yang udah setia nungguin istrimu ini, sendirian pula. Ooooh you’re so sweet! *dipuji-puji biar dibeliin apaaaa gitu.

Leave a Reply