Trip to Banjarmasin Part 2

Okedeh kaka, ini nih lanjutannya cerite lebaran aye yang Trip to Banjarmasin Part 1. langsung aja yuk capcuuus cyiiin *huek* *mual baca ketikan sendiri*.

*Lebaran dan Setelah Lebaran*

Puasa usai, lebaranpun tiba. Malam lebaran takbir menggema dimana-mana, sepulang dari buka bersama di tempat tante, sepanjang jalan kembang api menari-nari di langit dar der dor jedar jeder, berasa tahun baru gitu lah. Agak gimana juga sih, seperti kata sobat saya yang intinya, “malem lebaran, malem kemenangan, bukannya takbiran, malah maen petasan dan kembang api”. Kalau dipikir-pikir bener juga sih apa yang dia bilang, di malem kemenangan yang suci itu emang sebaiknya kita banyak-banyak berdoa, bertakbir, bersyukur karena kita masih diberi kesempatan untuk menikmati hari kemenangan.

Oke lanjut, hari lebaran seperti biasa setelah sholat ied, kami bermaaf-maafan, makan opor bareng kayak di foto ini (tapi opornya ga ke foto, kupat ama sambel gorengnya aja ya). Hihihi..

Setelah itu, agak siangan dikit, kami berangkat ke tempat sesepuh dan keluarga yang berada di lingkungan sesepuh itu. Sesepuh disini adalah adiknya nenek saya, biasa disebut nenek bunga, eh salah maksudnya “Nenek Kok” (konon katanya dipanggil seperti ini karena panggilan iseng dari sepupu saya waktu masih kecil), beliau satu-satunya adik nenek yang tersisa. Beliau tinggal sama sodara saya dan di tempat inilah kumpulnya keluarga dari yang saya kenal sampai yang asing. Soal makanan, di tempat ini soto banjar lah yang jadi bintangnya *namanya juga di Banjar*.

Dari lebaran ini, jadwal mulai padat, bukan untuk fashion show atau pemotretan, tapi mengunjungi sanak sodara baik yang ada di Banjarmasin ataupun Banjarbaru. Apalagi ortu saya, mereka keliling nginep di tempat sodara, kalau saya sih cuma nginep di 2 tempat saja, karena saya ini ga betahan di rumah orang kecuali kakak-kakak sendiri. Hehe, jadi biarkan ortu saja yang nginep, saya cukup pulang pergi alias PP kayak trayek bus.

Selain itu, ada juga waktunya jalan-jalan sama keluarga sendiri. Kakak saya yang bikin jadwal di hari sabtu dan minggu. Perjalanan di mulai dari mengunjungi rumah kakak-kakak sepupu, lalu ke jembatan barito, makan di soto bawah jembatan, muter-muter Banjar, sampai minggunya ke desa tempat kakak ipar saya kerja. Nih beberapa fotonya *narsis dikit*.

Kakak ipar saya ini bidan di desa Aluh-Aluh. Perjalanan yang menarik sih menurut saya. jarak tempuh yang lumayan jauh dari kota dan harus naik klotok (semacam perahu motor kecil). Itu kali pertama saya naik klotok, jadi pas mau naik ribut ga jelas, kan goyang-goyang gitu. Hahaha *ndesoooo kalo kata tukul*. Sekitar 10-15 menit saya menyusuri sungai, berasa lagi syuting jejak petualang dan saya medina kamilnya *uhuk*. Selain silaturahmi, kami ke rumah pembakal ini juga sekalian ‘numpang’ sarapan nasi itik Gambut yang kami beli tadi pagi, alibinya sih beliin anak pembakal juga.hihihi.. *evil smile*

Kalau lagi ‘dinas’ di desa, ipar saya nginep di rumah pembakal (lurah), rumahnya di pinggir sungai. Di samping depan ada jembatan, jembatannya miring, kalau ada klotok lewat ikut goyang. Haha.. warga sana sih biasa aja, kalau saya waktu lagi foto di jembatan itu pas ada klotok dan anak-anak lari-lari, sok-sok cool aja pasang muka ga panik, padahal takut roboh jembatannya. Hehehe… Selera humor orang sana juga oke, klotok kadang mereka sebut mobil atau motor, jadi waktu lagi duduk-duduk mandang sungai, iseng aja saya, tante, dan kakak saya nyebut merk-merk mobil tiap ada klotok lewat. Baiklah biar ga penasaran, gini nih penampakan di desa Aluh-Aluh dan klotoknya.

Pas mau pulang dari Aluh-Aluh, Alhamdulillah para warga dan pembakal ngasih oleh-oleh beras hasil panen berkilo-kilo dan telur itik. hihi lumayan kan…. Tadinya, sebelum ke Aluh-Aluh, kami berencana ke Pasar Terapung sehabis subuh, sayangnya karena ada hal lain, ga jadi deh ke pasar terapungnya. Next time aja deh, lagian saya udah pernah kesana, jadi yaaa no problem lah. Saya sih pengennya keliling pakai klotok nyusuri kota, kalau ngeliat dari jembatan di tengah kota tuh, saya ngebayangin kayaknya kalau naik klotok nyusuri sungai di kota itu berasa lagi di Venesia. Ahahaha *imajinasi liar* *padahal ke Venesia aja belum pernah*. Someday kalau ke Banjar lagi semoga ada yang ngajak klotok-an keliling kota *ngarep*.

*Back to Magelang*

Yap, setelah 17 hari lamanya saya singgah di Banjarmasin, akhirnya 30 April 2012 harus kembali ke tanah jawa. Berangkatnya jam 6.50 wita, nyampe Semarang jam 6.50 wib. Dan nyampe Magelang jam 00.25 wib. Huaaah… 3 jam nunggu jemputan di bandara, dari bandara masih rame sampai penerbangan terakhir dan bandara udah sepi. Si komo lah penyebab semua ini, eh maksudnya macet.

Selama perjalanan pulang ada suatu rasa yang gimana gitu, tak bisa diungkapkan dengan kata-kata. Rasa kayak gini tuh selalu ada setiap saya pulang dari tempat kakak-kakak saya, baik Bandung ataupun Banjarmasin.  Dari kelas 2 SD sampai 3 SMA saya memang tinggal di Bandung dan tinggal serumah dengan mereka. Sekarang saya tinggal di Magelang alias kampung halaman babeh saya. Makanya sekarang kalau pulang dari tempat mereka, ada rasa yang ga jelas ini. Momen-momen kumpul bareng selalu jadi momen yang sangat berharga, apalagi kalau ngumpul kumplit, bikin males pulang. Hehe… Bener ya kata orang (ntah orang siapa,hahaha), terkadang rasa memiliki, kehilangan, dan sayang yang kuat itu baru muncul ketika kita berpisah atau tinggal berjauhan. Hiks :’( …. *mewek depan monitor* . Semoga lebaran tahun depan bisa ngumpul kumplit sekeluarga. Aamiin….

 

PS: karena ga semua saya foto, maka sebagian foto, khususnya bingka, masing-masing bingka saya ambil dari mbah google, mohon maaf kalau ga ada sumber, saya lupa ngopi sumber-sumbernya.

Leave a Reply